Ini Cara Membeli Bisnis Tanpa Mengeluarkan Uang

PIKIRANPOSITIF.com – Banyak pengusaha cerdas lebih memilih untuk membeli bisnis yang sudah ada daripada memulai yang baru. Membeli bisnis yang sudah beroperasi menawarkan banyak manfaat, seperti produk dan layanan yang mapan, staf yang terlatih, berpengetahuan luas, dan kelangsungan bisnis jangka panjang. Anda dapat membeli bisnis tanpa satu sen pun di saku Anda.

Menemukan dan Mempertahankan Bisnis

  • Temukan Bisnis yang Ideal untuk Anda.

Sebelum Anda membeli bisnis, pertimbangkan jenis bisnis apa yang ingin Anda jalankan. Bahkan jika Anda berencana untuk merombak unit bisnis Anda untuk menghasilkan pendapatan, Anda perlu menjalankan dan mengembangkan bisnis Anda selama periode waktu tertentu. Selain itu, mencari bisnis yang ideal akan membantu Anda mengidentifikasi unit bisnis mana yang akan dibeli.

  • Cari Unit Bisnis yang Ditinggalkan Pemiliknya.

Teliti bisnis lokal dan pemiliknya di kota Anda. Biasanya, unit bisnis siap dijual ketika pemiliknya pensiun atau pindah ke peluang bisnis baru. Bisnis yang pemiliknya pensiun memiliki peluang lebih besar karena pemilik umumnya cenderung ingin menjual unit usahanya dengan cepat. Tetapi, akan sangat sulit untuk menemukan divisi itu. Cobalah tips berikut untuk menemukan unit bisnis yang akan dijual.

    • Ngobrol dengan akuntan yang bekerja dengan bisnis lokal.
    • Bicaralah langsung dengan pemilik bisnis. Dan jika pemilik tidak ingin jual bisnisnya, dia mungkin tahu pemilik unit bisnis lain yang ingin menjual bisnisnya.
    • Baca publikasi lokal untuk menemukan pemilik yang hampir pensiun.
  • Datanglah di Waktu yang Tepat.

Untuk mendapatkan harga yang bagus, Anda harus menawar di waktu yang tepat. Namun, waktu yang tepat sangat tergantung pada pemilik bisnis. Misalnya, seperti yang disebutkan sebelumnya, pemilik bisnis sudah mempertimbangkan untuk pensiun. Selain itu, pemilik bisnis cenderung menjual bisnis mereka selama resesi atau kondisi ekonomi yang memburuk untuk menjaga kesehatan keuangan. Dalam hal ini, Anda sebagai pembeli menghadapi risiko yang cukup tinggi, tetapi setelah terhindar dari krisis, Anda dapat bertaruh dan mencoba mengembangkan bisnis Anda dengan cepat.

  • Cari Pengacara.

Jika Anda membeli bisnis tanpa menggunakan leverage (LBO), yaitu dana pribadi Anda, Anda memerlukan pengacara bisnis yang baik untuk memastikan kontrak dirancang dengan benar.

    • Gunakan pengacara yang berspesialisasi dalam operasi bisnis, bukan pengacara umum. Hal ini dilakukan untuk menghindari kemungkinan kesalahan dalam transaksi bisnis.

Pembelian Unit Bisnis

  • Temukan Bisnis di Mana Penjual Menyediakan Pembiayaan.
Baca Juga:  Cara Mendapatkan Pinjaman Uang untuk Modal Usaha

Beberapa penjual bisnis menawarkan untuk meminjam uang untuk membiayai pembelian bisnis mereka. Ketika seorang pemilik bisnis menemukan bisnis yang sedang dibiayai dan dijual, itu adalah setengah dari membeli bisnis tanpa menggunakan dana pribadi.

    • Perlu diingat bahwa hampir semua pemilik usaha tidak menawarkan pinjaman 100% dari harga jual. Anda masih harus membayar “uang muka” sebagai bagian dari transaksi. Uang muka ini dapat diperoleh dari sumber pendanaan lain, memungkinkan Anda untuk membeli bisnis tanpa menggunakan uang pribadi Anda.
    • Pemilik bisnis umumnya bersedia mendanai pembelian unit bisnis karena dua alasan:
      • Pemilik bisnis pasti percaya pada unit bisnis sendiri.
      • Pemilik bisnis percaya bahwa Anda akan mengelola bisnisnya dengan baik.
    • Namun, ini juga berarti bahwa pasar bisnis sangat terbatas, dengan sedikit pembeli. Akibatnya, penjual terpaksa melikuidasi bisnis dengan harga diskon.
  • Buat Penawaran Kreatif.

Jika pemilik bisnis ragu untuk mengumpulkan dana 100%, buat penawaran menarik saat membeli bisnis. Misalnya, menawarkan pembayaran atau tingkat bunga yang lebih baik. Misalnya, pembeli dapat menawarkan pekerjaan yang tidak dibayar selama beberapa bulan, memberikan semua keuntungan kepada penjual.

  • Temukan Pemilik Bisnis yang Mencari Investor Pasif.

Beberapa pemilik telah bekerja keras untuk mengelola bisnis selama bertahun-tahun. Pemilik bisnis yang ingin pensiun, tetapi masih membutuhkan pendapatan bisnis. Pemilik tersebut akan menjual bisnisnya kepada Anda jika mereka mendapatkan penghasilan dari keuntungan unit bisnis tersebut.

    • Untuk hal ini, Anda masih harus membayar uang muka. Namun, Kamu juga harus menyetor sebagian keuntungan dengan pemilik sebelumnya. Metode ini mirip dengan cara penjual mengumpulkan uang, dengan perbedaan bahwa pembayaran kepada pemilik sebelumnya bergantung pada keberhasilan bisnis. Selain hal itu, Anda juga tidak mempunyai hutang.

 

  • Cari Sumber Pendanaan Kedua.

Beberapa pemilik bersedia untuk membiayai 100% dari pembelian unit bisnis mereka. Makanya, diperlukan sumber dana yang kedua.

    • Anda dapat mencoba untuk mendapatkan pinjaman dari bank, tetapi proses mendapatkan pinjaman untuk usaha kecil biasanya sangat panjang dan rumit. Bank umumnya tidak suka mendanai bisnis hingga 100%. Taruhan terbaik Anda sering kali dengan investor lain.
  • Undang Investor Lain.

Jika Kamu tidak dapat membiayai pembelian cara lainnya adalah Anda perlu mencari mitra tambahan. Mitra ini dapat menyediakan dana yang diperlukan dengan imbalan sebagian dari keuntungan masa depan unit bisnis. Anda bahkan mungkin membawa “mitra pasif” yang tidak memiliki tanggung jawab aktif untuk bisnis tersebut.

    • Ini juga merupakan ide yang baik untuk menerbitkan saham preferen atau mengeluarkan pinjaman tanpa jaminan kepada berbagai investor (keluarga, teman, dll.).
Baca Juga:  Ide Jualan Online Paling Laris di Tahun Ini

Tutupi Biaya Tambahan

  • Putuskan Apakah Anda Ingin Membeli Bisnis Sendiri atau Hanya Aset.

Perbedaannya terletak pada estimasi utang yang dimiliki perusahaan. Selama Anda membeli aset, Anda tidak berhutang pada pinjaman ini. Namun, jika Anda membeli bisnis secara keseluruhan, Anda akan bertanggung jawab atas segala kewajiban yang sebelumnya ada pada bisnis tersebut. Perbedaan ini tentu mempengaruhi keputusan tentang nilai pembelian perusahaan dan jadwal pembayaran kepada pemilik bisnis, misalnya.

  • Atur Kontrak Anda Agar Anda Masih Memiliki Sisa Dana.

Jika pemilik kedua dan mitra membiayai pembelian, Anda mungkin tidak ingin membiarkan rekening bank Anda kosong. Sebaiknya sisihkan uang untuk biaya pengacara, anggaran modal, dan modal kerja Anda.

    • Harus selalu menentukan jumlah pinjaman dari pemilik sebelum melakukan penawaran. Dengan begitu, Anda dapat yakin bahwa Anda telah mengajukan penawaran dengan sisa uang.
  • Buat Penilaian Apakah Modal Kerja Anda Membutuhkan Dana Tambahan.

Jika Anda membeli bisnis seharga Rp100.000.000 yang seluruhnya dibiayai dengan pinjaman, Anda telah berhasil membeli bisnis Anda tanpa menggunakan dana pribadi. Namun, Anda tetap membutuhkan modal kerja untuk menjalankan bisnis Anda. [4] Anda masih harus membayar sewa, gaji karyawan, dan tagihan air dan listrik. Pastikan bisnis Anda masih memiliki modal kerja. Anda bisa mendapatkannya dari investor atau menggunakan pendapatan dan aset bisnis Anda untuk menghasilkan modal yang diperlukan.

  • Gunakan Uang Tunai dari Bisnis Anda.

Ini Akan Membantu Anda untuk Tidak Menambah Hutang Anda. Namun, untuk memastikan bahwa Anda memiliki modal yang cukup untuk menjalankan bisnis Anda, Anda memerlukan analisis dan proyeksi arus kas masa depan bisnis Anda. Jika Anda yakin bahwa Anda tidak dapat membuat perkiraan arus kas bisnis, carilah nasihat profesional atau mintalah seorang bankir untuk melakukan ramalan untuk Anda.

  • Gunakan Aset Anda yang Ada untuk Menghasilkan Uang.

Cari peluang untuk menjual atau mendaur ulang peralatan atau aset lain yang dimiliki bisnis Anda. Ini akan memberi Anda kesempatan untuk mendapatkan penghasilan tambahan tanpa berinvestasi. Misalnya, Anda dapat menjual peralatan atau menyewa kendaraan yang akan jarang Anda gunakan. Peluang ini dapat bervariasi menurut bisnis, jadi tinjau semua aset yang tersedia dan evaluasi nilai potensialnya.
Hal ini hanya dapat dilakukan jika aset tersebut diberikan sebagai jaminan kepada penjual.

  • Danai Bisnis Anda dengan Piutang dan Pinjaman Inventaris.
Baca Juga:  Tips Sukses Kolaborasi Bisnis Kuliner yang Bisa Dilakukan

Anjak Piutang adalah cara cepat untuk mengumpulkan dana dengan menjual piutang (dengan diskon) kepada pihak ketiga. Sebaliknya, pinjaman piutang usaha dibiayai dengan menggunakan piutang usaha sebagai jaminan. Oleh karena itu, bisnis harus melunasi hutangnya atau kehilangan haknya atas obligasi yang dimilikinya.

    • Dalam pendanaan anjak piutang, pihak ketiga segera menyediakan 75-80% dari nilai piutang, memungkinkan bisnis untuk menutupi berbagai biaya. Sisanya, dikurangi diskon apa pun kepada pihak ketiga, diberikan kemudian saat pembayaran pelanggan tiba. Minta bankir untuk menyewa pihak ketiga yang menyediakan anjak piutang.
    • Anjak piutang bukanlah modal yang murah dan biasanya lebih mahal dari pinjaman kredit.
  • Hasilkan Pendapatan dari Properti Anda.

Temukan pemilik bisnis yang juga memiliki aset yang terkait dengan bisnis mereka. Kemudian, buat kontrak yang mencakup sewa properti dengan opsi untuk membeli pada saat jatuh tempo. Atau, Anda dapat membiayai kembali properti asli dengan uang tunai peminjam lain.

  • Pertimbangkan Pembiayaan Kembali atau Pinjaman Tambahan.

Jika semuanya gagal, Anda dapat meminjam uang untuk menutupi biaya modal kerja Anda. Salah satu cara yang bagus adalah mendapatkan pinjaman inventaris. Pada dasarnya, pinjaman ini membiayai bisnis untuk membeli produk yang dijual dengan syarat bahwa persediaan disimpan sebagai jaminan untuk pinjaman. Namun, bank sering enggan menawarkan jenis pinjaman ini karena mereka kesulitan menjual persediaan yang dijadikan jaminan.

    • Anda mungkin diizinkan untuk menggunakan uang muka pedagang jika Anda membeli bisnis yang menghasilkan banyak uang dari penjualan kartu kredit. untuk beberapa waktu.

Tips dan Saran 

Anda harus bisa menjaga kesehatan keuangan pribadi dan profesional. Anda secara pribadi dapat membeli bisnis tanpa mengeluarkan uang sepeser pun, tetapi pastikan keuangan Anda tidak dalam bahaya. Jika tidak, Anda akan kesulitan mendapatkan bisnis. Pertahankan skor kredit Anda tinggi dan latih keuangan yang sehat di tempat kerja.

Untuk pembahasan tentang Bisnis, kamu bisa baca lebih lanjut disini : pikiranpositif.com

Dapatkan update artikel terbaru setiap hari dari ampmori.com. Mari bergabung di Channel Telegram ‘Ampm Ori‘, caranya klik link https://t.me/ampmori, kemudian Subscribe. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button