Pahami Contoh Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa

PIKIRANPOSITIF.com – Pahami contoh siklus akuntansi perusahaan jasa. Menguasai siklus akuntansi perusahaan jasa bisa jadi kelihatan sepele ataupun sangat rumit serta memakan waktu. Sementara itu, siklus ini sesungguhnya dapat membantu para pelaku bisnis mengelola bisnisnya dengan lebih mudah, efektif serta efisien.

Apa siklus akuntansi yang sebenarnya untuk perusahaan jasa dan apa siklusnya? Tentu saja, akan sulit untuk memahami mengapa siklus ini harus selalu ada tanpa memahami maknanya.

Bagi para pelaku usaha yang bergerak di bidang perusahaan jasa akan kami ulas pengertiannya agar mudah dioperasikan secara akurat dan tepat sehingga arus keuangan usaha dapat terjaga dengan baik.

Memahami Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa

Sebelum mulai, pahami terlebih dahulu bahwa siklus akuntansi memiliki arti tersendiri. Hanya jika siklus tersebut diterapkan pada manajemen keuangan perusahaan jasa, maka siklus tersebut dapat disebut sebagai siklus akuntansi perusahaan jasa.

Siklus akuntansi itu sendiri biasanya merupakan suatu proses yang dilakukan melalui langkah-langkah tertentu yang diperlukan untuk melakukan suatu kegiatan akuntansi. Dengan menerapkan siklus ini, terlihat bahwa kegiatan akuntansi yang biasanya dilakukan oleh perusahaan dilakukan secara manual.

Menurut kategorinya, siklus akuntansi bisa dipecah jadi 2 tergantung pada pelaku usaha yang melakukan siklus itu. Ketika siklus ini diimplementasikan oleh orang-orang yang terlibat dalam layanan, seperti yang dijelaskan sebelumnya, itu disebut siklus akuntansi layanan. Di sisi lain, jika siklus ini diterapkan pada bidang perdagangan komoditas, siklus ini disebut siklus bisnis.

Meskipun termasuk dalam dua kategori yang berbeda, langkah-langkah yang harus Anda lalui dalam dua siklus ini sebenarnya sangat mirip. Namun, untuk perusahaan atau bisnis yang bergerak di bidang jasa, prosesnya lebih sedikit, tetapi di sisi lain lebih kompleks dan membingungkan.

Selain kompleksitas, perbedaan mencolok lainnya antara kedua kategori siklus ini adalah dampak dari proses bisnis dan hasil produksi yang berbeda pada lembar kerja. Untuk perusahaan jasa, lembar kerja sederhana karena tidak ada keluaran fisik yang terlihat, sehingga prosesnya lebih sedikit.

Namun, alasan ini semakin memperumit siklus akuntansi untuk perusahaan jasa.

Siklus dan Tahapan Akuntansi Perusahaan Jasa

Pada dasarnya, siklus akuntansi berkaitan erat dengan lembar kerja yang harus dilakukan pelaku usaha dalam pengelolaan keuangan usaha. Untuk perusahaan yang beroperasi di bidang jasa, siklus ini bisa melalui beberapa tahapan.

Proses ini dapat memakan waktu hingga 10 langkah. Namun, sebagian besar pelaku usaha yang menjalankan usaha jasa hanya menggunakan 8 langkah berikut :

1. Penentuan Saldo Akhir atau Awal

Neraca, yang juga merupakan tahap terakhir dari siklus akuntansi, mungkin tampak aneh karena disebut akhir atau awal dengan namanya. Namun secara fungsional, nama tersebut sebenarnya menggambarkan posisi neraca dalam siklus akuntansi di mana hal itu dilakukan.

Neraca tunggal ini dapat menjadi neraca akhir karena dibuat pada akhir periode penutupan, tetapi pada saat yang sama berfungsi sebagai dasar untuk dimulainya periode berikutnya. Oleh karena itu, saldo ini disebut saldo akhir atau awal.

Baca Juga:  Cara Menghemat Uang untuk First Jobber dengan Mudah

Dengan mengikuti setiap langkah ini, pemangku kepentingan bisnis dapat dengan mudah mengelola keuangan perusahaan mereka dalam aliran yang tidak akan menyebabkan kekacauan di masa depan. Jadi meskipun perusahaan jasa tidak memiliki produk fisik yang dapat dilihat dan dipasarkan secara langsung, kerumitan perhitungan keuangan tetap dapat dikelola dengan mudah.

2. Terapkan Pembatalan

Tentu saja, untuk mencapai titik di mana mereka ingin memulai periode akuntansi baru, rekan bisnis harus menerapkan pembatalan, terutama untuk akun yang ditutup dengan item penutupan.

Namun, tidak semua akun yang ditutup pada tahap pembatalan ini akan dikembalikan. Secara umum, akun perkiraan yang dibatalkan adalah akun yang dapat dihitung sebagai akun yang ditangguhkan.

Misalnya, jika ada kebutuhan bisnis untuk memesan media baru untuk melayani pelanggan, tetapi pembayaran untuk pesanan itu belum berlalu, saldo akun akan dibatalkan dan pembayaran akan berakhir jika perusahaan tidak memiliki saldo untuk diselesaikan. memiliki.

Misalnya, hal yang sama dapat diterapkan pada sewa bisnis yang telah jatuh tempo tetapi masih memiliki hutang yang jatuh tempo. Tanpa jurnal pembalikan ini, arus kas perusahaan akan kacau balau. Hal ini terutama berlaku untuk pembayaran setelah tanggal jatuh tempo telah melewati masa persiapan tanggal jatuh tempo.

Sebaliknya, jika arus kas perusahaan terjaga, siklus akuntansi perusahaan jasa dapat berlanjut hingga tahap 8 yang juga merupakan tahap terakhir jika tidak ingin menerapkan siklus tahap 10.

3. Tutup Akun dengan Jurnal Penutup

Langkah keenam dalam siklus akuntansi yang berlaku untuk perusahaan jasa adalah menutup setiap akun yang dijelaskan dalam laporan keuangan.

Setidaknya ada empat akun utama yang akan ditutup pada tanggal penutupan: akun pendapatan, pengeluaran dan pengeluaran, laba rugi, dan penarikan modal yang digunakan untuk kebutuhan pribadi pemilik modal.

Kondisi ini terjadi karena, secara default, penutupan akun mengubah saldo akun mendekati nol.

Pada tahap ini, pada dasarnya hanya perkiraan akun yang memiliki saldo tersisa di item penutupan. Di sisi lain, akun-akun lainnya, terutama 4 akun yang disebutkan di atas, ditutup tanpa saldo.

4. Penyusunan Laporan Keuangan

Seperti disebutkan sebelumnya, langkah selanjutnya dalam siklus akuntansi perusahaan jasa, ketika lembar kerja disusun sebagai laporan laba rugi dan neraca, adalah menyiapkan laporan keuangan.

Laporan keuangan itu sendiri datang dalam berbagai format secara default. Laporan laba rugi dan neraca adalah salah satunya. Laporan keuangan yang lengkap tidak hanya mencakup neraca atau laporan laba rugi, tetapi juga sejarah perubahan modal yang hanya diketahui ketika laporan laba rugi dan neraca dihitung.

Ketika laporan laba rugi membantu bisnis menentukan posisi keuangan bisnis, itu adalah cara untuk memahami posisi keuangan bisnis berdasarkan apakah itu menghasilkan keuntungan atau sebenarnya merugi dibandingkan dengan perbedaan antara pendapatan dan pengeluaran selama periode Ini membantu. di bidang akuntansi dasar.

Baca Juga:  Perencanaan Pensiun dan Keuangan Mempersiapkan Masa Tua

Setelah laporan keuangan disiapkan, bisnis dapat dengan mudah membaca dan mengedit laporan perubahan modal dengan menghitung selisih antara akhir periode sebelumnya dan periode sebelumnya.

Laporan keuangan yang lengkap dan akurat ini akan sangat memudahkan pergerakan calon investor dan pelaku usaha untuk memastikan kesehatan keuangan usahanya. Manfaat tersebut dicapai karena laporan keuangan memberikan gambaran yang teratur tentang perilaku keuangan suatu perusahaan dan dapat digunakan sebagai dasar untuk memprediksi posisi keuangan suatu usaha pada periode berikutnya.

Tahap penyusunan laporan keuangan ini ialah contoh siklus akuntansi perusahaan jasa serta sangat penting sebab bisa memastikan posisi keuangan awal usaha buat periode berikutnya.

5. Mengisi Neraca

Sebenarnya, Anda dapat membuat lembar kerja Anda sendiri tanpa harus membuat jurnal neraca atau rekonsiliasi, tetapi akan jauh lebih mudah untuk membuat lembar kerja jika Anda sudah memiliki entri jurnal saldo dan rekonsiliasi untuk diproses.

Namun, pembuatan lembar kerja selalu didasarkan pada pos-pos yang terdapat dalam neraca dan pos-pos rekonsiliasi. Oleh karena itu, dalam siklus akuntansi perusahaan jasa, langkah-langkah pembuatan lembar kerja biasanya dilakukan setelah penyusunan neraca saldo dan rekonsiliasi entri jurnal. Hasil pembuatan lembar kerja biasanya datang dalam dua bentuk. Yang pertama adalah analisis laporan laba rugi, diikuti dengan neraca.

Walaupun sebenarnya pembuatan lembar kerja didasarkan pada neraca saldo dan rekonsiliasi jurnal, namun langkah ini tidak dapat dilewati karena dalam siklus akuntansi lembar kerja diperlukan sebagai dasar penyusunan laporan keuangan. Mengabaikan satu langkah ini menyulitkan pemilik bisnis untuk menyiapkan laporan keuangan untuk bisnis mereka hanya berdasarkan neraca percobaan dan entri jurnal rekonsiliasi.

6. Siapkan Jurnal Koordinasi

Dalam dunia ekonomi, kita tahu prinsip dasar yang harus diikuti ketika aset adalah jumlah dari kewajiban dan ekuitas. Namun, perlu diingat bahwa dalam operasional bisnis terkadang perlu untuk mendamaikan aset yang kita miliki.

Penyesuaian ini sangat penting dalam siklus akuntansi perusahaan jasa sehingga merupakan salah satu langkah pertama yang harus diambil dan disesuaikan untuk memastikan akurasi.

Misalnya, seorang pelukis berhak membeli Rp. Beli beberapa set 1.500.000 cat minyak. Namun, menjelang akhir zaman, lukisan cat minyak terbelah dua atas permintaan banyak pelukis.

Berbeda dengan cat minyak yang Anda beli di awal rekaman, Anda tidak bisa menjual kembali hanya setengah dari sisa cat minyak seharga 1,5 juta rupiah, bukan? Pelukis itu akhirnya menjual setengah set cat minyaknya seharga Rp. Jika Anda memutuskan untuk menjual seharga 500.000 maka akan menjadi Rp. Artinya ada penyusutan sebesar 1.000.000 aset.

Selain penyusutan, ada kalanya operasional bisnis perlu menyesuaikan nilai aset lainnya. Contohnya termasuk pembayaran sewa bisnis yang belum dibayar atau bunga pinjaman yang belum dibayar. Dengan membuat catatan rekonsiliasi, badan usaha dapat dengan andal menghitung keuntungan atau kerugian yang dialami oleh usaha melalui selisih jumlah aset yang dimilikinya pada awal dan akhir periode pencatatan.

Baca Juga:  Akuntansi Aspek Penting dari Bisnis Apapun

7. Buat Neraca Saldo Percobaan

Semacam disebutkan sebelumnya, penerapan siklus akuntansi perusahaan jasa membuktikan kalau pengurusan keuangan bisnis biasanya dicoba dengan cara manual. Ini berarti terdapat resiko ketidaksesuaian ataupun kekeliruan manusia. Buat menghindari resiko ini, membuat neraca saldo adalah langkah kedua yang harus dilalui oleh perusahaan jasa dalam siklus akuntansinya.

Dengan membuat neraca saldo, pelaku usaha dapat melakukan pengecekan ulang buku besar dalam jurnal reguler atau catatan transaksi harian.

Selalu ingat bahwa dalam akuntansi, neraca adalah neraca. Oleh karena itu, jumlah antara debit dan kredit harus sama. Jika terdapat selisih antara jumlah debet dan jumlah kredit yang dicatat dalam buku besar, maka pencatatan tersebut tidak dicatat karena kesalahan atau kerugian suatu transaksi.

Sebaliknya, jika jumlah antara kolom debet sama dengan jumlah yang dicatat di kolom kredit, berarti tidak ada kesalahan dalam pencatatan transaksi buku besar di buku besar.

Tahap yang kedua dari siklus akuntansi ini bisa dinyatakan selesai dan dilanjutkan ke tahap ketiga. Jumlah debit pada neraca saldo sama dengan jumlah kredit.

8. Analisis Transaksi Keuangan Melalui Pengumpulan dan Pencatatan

Tahap awal yang termasuk dalam contoh siklus akuntansi perusahaan jasa merupakan kegiatan menganalisa seluruh transaksi keuangan yang dicoba oleh perusahaan dalam waktu ataupun periode tertentu. Karena analisis ini mencakup semua jenis transaksi, maka perlu untuk menganalisis tidak hanya uang keluar, tetapi juga uang masuk.

Bukankah masuk akal untuk memiliki data mentah sebagai sumber analisis untuk tahap ini, disajikan sebagai analisis dari semua transaksi yang dilakukan selama periode waktu tertentu?

Data mentah yang dirujuk di sini adalah dari setiap pembayaran atau penerimaan yang dikumpulkan selama periode pencatatan. Bukti kemudian dikumpulkan dan ditinjau terhadap catatan keuangan yang dibuat selama periode tersebut.

Selain itu, data mentah dapat diklasifikasikan menurut kategorinya, sehingga data keuangan dapat dengan mudah dipindahkan dari buku harian ke buku besar untuk diproses lebih lanjut. Pastikan jenis transaksi, nama akun yang terlibat, dan semua informasi yang tersedia hingga saat transaksi dicatat secara akurat.

Karena pengumpulan dan pencatatan semua transaksi yang terjadi adalah awal dari siklus akuntansi, dan semua elemen siklus biasanya saling terkait, setiap ketidaktepatan dalam pengumpulan dan pencatatan transaksi keuangan akan mempengaruhi proses dan langkah selanjutnya.

Penting untuk meninjau catatan transaksi yang terdiri dari bukti yang dikumpulkan di sini. Hal ini karena segala bentuk bukti, baik nota, kwitansi, faktur, dan lain-lain, merupakan sarana untuk memverifikasi dokumen. Data keuangan bisnis sendiri.

Untuk pembahasan tentang Keuangan, kamu bisa baca lebih lanjut disini : pikiranpositif.com

Dapatkan juga update artikel terbaru setiap hari dari ampmori.com. Mari bergabung di Channel Telegram ‘Ampm Ori‘, caranya klik link https://t.me/ampmori, kemudian Subscribe. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button