Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga yang Cerdas

PIKIRANPOSITIF.com – Cara mengatur keuangan rumah tangga yang cerdas. Selama ini, cara dia mengurus rumah tangga umumnya sama seperti ibunya. Ibu sering digunakan sebagai bendahara keluarga. Arus kas untuk berbagai keputusan keuangan seringkali menjadi milik Anda sendiri.

Padahal, dalam praktiknya, mengelola keuangan keluarga Anda adalah bisnis dua bagian. Ayah juga berperan dalam menemukan cara yang bijak dan tepat untuk mengelola keuangan agar semua tujuan keuangan dapat tercapai.

Mengelola keuangan keluarga berbeda dengan mengelola keuangan pribadi. Ada banyak pertimbangan yang harus dipahami seorang ayah sebelum mengambil keputusan pengelolaan keuangan bersama ibunya.

Hal ini dikarenakan, ketika menikah, keinginan Anda banyak berubah, dan banyak keinginan pribadi yang diharapkan dapat terpenuhi selain diri Anda sendiri.

Sebagai kepala rumah tangga, ayah harus memiliki pengetahuan tentang bagaimana mengelola rumah tangga. Tujuannya tak lain agar perencanaan keuangan keluarga bisa terlaksana sambil merenung bersama ibu.

Langkah-Langkah Mengatur Keuangan Rumah Tangga

Selalu Buat Anggaran untuk Mengatur Keuangan

Tidak ada anggaran yang akan meninggalkan keluarga seperti kapal tanpa kompas. Anda tidak akan mengerti kemana uang Anda pergi setiap bulan. Padahal banyak kebutuhan yang belum terpenuhi, uangnya tiba-tiba habis.

Jangan sampai kondisi ini terjadi pada keluarga Anda. Sebagai seseorang ayah, bekerjalah dengan pasangan Kamu untuk membuat anggaran keuangan yang cocok dengan pendapatan serta pengeluaran Anda.

Dari situ, Anda bisa mengetahui kebutuhan apa saja yang perlu dipenuhi, berapa kelebihan atau kekurangan pendapatan untuk memenuhi kebutuhan tersebut, dan bagian mana dari kebutuhan yang bisa dikurangi atau dikurangi pada waktu tertentu.

Bagi Uang dalam Pos

Saat membuat anggaran, pastikan Anda dan istri juga merinci pemasukan dan pengeluaran ke dalam kategori tertentu. Khusus untuk pengeluaran rutin, jumlahnya tidak boleh melebihi 50% dari penghasilan bruto. Lalu kemana sisa pendapatannya?

Baca Juga:  Tips Mengatur Keuangan Ala Jepang untuk Finansial yang Lebih Baik

Anda dapat menabung dan menginvestasikan 20% dari total pendapatan Anda. Ini juga menyediakan posting tentang dana darurat dan kebutuhan tak terduga. Jangan lupa untuk menetapkan posting untuk bersenang-senang. Postingan ini bisa kamu gunakan untuk liburan atau jalan-jalan bersama keluarga.

Hindari Hutang

Hutang dapat menyebabkan kerusakan besar pada keuangan keluarga. Hal ini karena utang mengurangi porsi pendapatan Anda untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Belum lagi terjerat utang dengan bunga tinggi. Penghasilan Anda hanya bisa digunakan untuk membayar bunga utang Anda setiap bulannya.

Mari kita tidak melunasi hutang kita mulai sekarang. Anda hanya bisa berutang jika Anda membeli aset besar, seperti mobil atau rumah. Di luar itu, mereka tidak tertarik meminjam uang untuk memuaskan keinginan Anda. Jika Anda ingin dapat membeli keinginan Anda dengan uang tunai, yang terbaik adalah menabung sedikit uang terlebih dahulu. Jika Anda sudah memiliki hutang, segera lunasi dan kelola keuangan Anda dari awal.

Lindungi Keluarga Dengan Asuransi

Salah satu cara mengatur keuangan yang tidak boleh dilewatkan adalah dengan membeli asuransi. Asuransi dapat meminimalkan risiko kerugian finansial yang lebih besar. Salah satu sumber utama kerugian finansial adalah biaya perawatan kesehatan yang semakin mahal.

Dengan membeli asuransi kesehatan untuk setiap anggota keluarga, Anda dapat melindungi kondisi keuangan dan kesehatan keluarga Anda. Anda tidak perlu asuransi mahal, premi murah atau BPJS Kesehatan. Cukup untuk melindungi kesehatan dan keuangan keluarga Anda.

Anda juga harus membeli asuransi jiwa. Hal ini untuk menghindari risiko hilangnya pendapatan jika Anda sebagai kepala rumah tangga meninggal dunia atau tidak dapat bekerja karena sakit parah.

Persiapan Dana Pensiun

Sebagai kepala keluarga, Anda mungkin tidak selalu bisa bekerja di usia produktif. Bagaimana kehidupan keluarga setelah pensiun? Akankah Anda dan pasangan menjadi parasit bagi anak Anda? Tentu Anda tidak menginginkan pilihan itu. Anda mungkin ingin anak-anak Anda dapat menjalani kehidupan mereka sendiri dan Anda serta pasangan tetap dapat hidup nyaman setelah pensiun tanpa mengurangi kualitas keuangan.

Baca Juga:  Prinsip Perencanaan Keuangan yang Harus Dipahami dengan Cermat

Jadi, jika Anda sedang mencari cara untuk mengatur rumah tangga Anda, jangan lupa untuk menabung untuk masa pensiun. Setidaknya 10% dari penghasilan Anda dapat dialokasikan untuk kebutuhan pensiun Anda.

Jangan rutin menabung untuk dana pensiun karena inflasi akan terus mendevaluasi uang yang Anda pegang. Taruhan terbaik Anda adalah mengalokasikan dana pensiun untuk investasi dengan peluang bernilai tambah tinggi.

Tabungan untuk Pendidikan

Pendidikan merupakan sektor yang mengalami inflasi tinggi setiap tahunnya. Jika inflasi umum rata-rata hanya 3-4% per tahun, maka sektor pendidikan bisa mengalami inflasi hingga 20% per tahun. Pendapatan, di sisi lain, tidak selalu meningkat 20% per tahun. Untuk itu, Anda perlu mencari cara untuk mengatur keuangan agar Anda tidak lagi harus berjuang mencari uang ketika anak Anda harus pergi ke sekolah.

Yang perlu Anda lakukan adalah memilih investasi yang tepat yang akan menghemat uang Anda untuk pendidikan anak Anda. Temukan investasi jangka menengah yang memenuhi kebutuhan siswa berusia 3-6 tahun berdasarkan level. Pertimbangkan juga tabungan berjangka khusus untuk pendidikan anak Anda.

Hemat Sepeserpun

Setuju dengan pasangan Anda dan jangan meremehkan kembalian dalam berbelanja. Meski hanya sepeser pun. Padahal, jika disatukan, uang kembalian itu bisa menjadi bailout, apalagi jika Anda kehabisan uang di akhir bulan.

Karena bisa dibayangkan berapa banyak uang receh yang diabaikan setiap bulannya jika Anda atau istri berbelanja di Warung atau mini market lebih dari 20 kali dalam sebulan dan meninggalkan koin antara 500 hingga 1.000 rupiah. Jadi berapa dikalikan dengan 12 bulan? Perubahannya saja bisa menghemat sekitar Rp 180.000-360.000 per tahun.

Pasang Autodebit

Mungkin Anda sudah memiliki rencana bagaimana mengelola keuangan dengan baik dan benar. Tapi Anda dan istri tidak bisa melakukannya secara konsisten. Anda sudah berencana untuk menabung dan berinvestasi. Tapi entah bagaimana tidak ada yang tersisa tentang hal-hal ini setiap bulan. Anda juga perlu menyusun strategi sesegera mungkin.

Baca Juga:  Cara Mengatur Keuangan untuk Persiapan Pernikahan

Cara terbaik untuk menghindari ketidaksesuaian antara tabungan dan investasi adalah dengan memasang debit langsung di akun Anda. Pastikan tanggal debet langsung adalah tanggal Anda menerima pembayaran. Jadi, ketika Anda menerima gaji, Anda bisa langsung menarik dana yang digunakan untuk tabungan atau investasi dan mengalokasikannya ke produk pilihan Anda.

Untuk pembahasan tentang Keuangan, kamu bisa baca lebih lanjut disini : pikiranpositif.com

Dapatkan juga update artikel terbaru setiap hari dari ampmori.com. Mari bergabung di Channel Telegram ‘Ampm Ori‘, caranya klik link https://t.me/ampmori, kemudian Subscribe. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button